JoomlaLock.com All4Share.net

swiss

Sekjen Kemendagri Pastikan THR dan Gaji Ke-13 Dibayarkan Tepat Waktu
Sekjen Kemendagri, Hadi Prabowo. ist/onlinejambi.com

ONLINEJAMBI.COM - Sekjen Kemendagri, Hadi Prabowo memastikan THR akan mengatur waktu sebelum hari raya atau 24 Mei 2019 sesuai arahan Presiden Joko Widodo.

Hal itu ditegaskannya dalam Konferensi Pers Penjelasan Terkait dengan Redaksi pasal 10 ayat (2) PP Nomor 35 Tahun 2019 dan Pasal 10 ayat (2) PP nomor 36 Tahun 2019 di Ruang Pers Kemendagri, Kantor Kemendagri Gedung A, Jakarta Pusat, Rabu (15 / 5).

“Menggarisbawahi apa yang menjadi kebijakan dari Pemerintah untuk menyambut Hari Raya Idul Fitri 1440 H, sudah jelas ketentuan yang telah diterbitkan, baik itu PP 35 atau PP 36 Tahun 2019 dan semua akan diperbarui dengan cepat, sehingga apa yang diharapkan Pak Presiden tanggal 24 Mei atau sebelum Hari Raya Idul Fitri semua akan dapat direalisasikan, ”tegas Hadi.

Hadi juga akan mengeluarkan surat edaran untuk seluruh Kepala Daerah di Indonesia untuk membayar THR PNS sesuai waktu sesuai ketentuan.

“Kebijakan Pemerintah Pusat diupayakan paling lama 10 hari sebelum Hari Raya Idul Fitri sesuai dengan PP Nomor 36 Tahun 2019 tentang Pemberian Tunjangan Hari Raya untuk PNS, Prajurit TNI, Anggota Polri, Pejabat Negara, Penerima Pensiun, dan Penerima Tunjangan dan sudah ada persetujuan, kemudian Juga ada edaran dari Mendagri dan petunjuk dari Peraturan Menkeu Nomor 58 / PMK.05 / 2019 tanggal 10 Mei 2019 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pemberian Tunjangan Hari Raya untuk PNS, TNI, Polri, Pejabat Negara, Pensiun, dan Penerima Tunjangan yang Bersumber dari APBN, yaitu akan dibuka tanggal 24 Mei 2019, ”terang Hadi.

Selain itu, Hadi juga akan menerima pembayaran ke-13 akan dibayarakan tepat waktu. Kepastian tersebut ditetapkan melalui Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 38 Tahun 2018 tentang Pedoman Penyusuan APBD Tahun 2019.

Dalam Permendagri tersebut, Pemerintah Daerah diiminta menyelesaikan anggaran gaji ke-13 dan THR.

“Artinya, dengan adanya Permendagri tersebut kita harapkan kepala daerah seyogyanya sudah menganggarkan dalam APBD-nya untuk gaji ke-13 ini, mengantisipasi atau dalam hal ini seandainya belum menganggarkan atau sudah menganggarkan tapi tidak cukup untuk membayarkan gaji ke-13 dan THR ini, maka penyediaannya dapat melalui perubahan penjabaran APBD tanpa menunggu perubahan APBD 2019. Oleh karena itu harapan kita dengan keluarnya PP Nomor 35 dan PP Nomor 36 Tahun 2019 ini tidak ada daerah yang merasa kesulitan dalam penyediaan anggarannya,” terang Hadi.

Dengan dikeluarkannya PP Nomor 35 dan PP Nomor 36 Tahun 2019 diharapkan menjadi pedoman dalam merealisasikan pencairan THR dan Gaji ke-13 sebelum Hari Raya Idul Fitri 1440 Hijriah.(*)

Tagar Terkait:
loading...

BERITA 5 BAWAH

  • FINANSIAL
  • GADGET
  • PROPERTI
  • RITEL
  • PERKEBUNAN
  • MIGAS
  • OTOMOTIF